Pengawet dan Pewarna Makanan Berbahaya

by admin. 22 Comments

contoh makanan mengandung rhodamin

Baru-baru ini ditemukan kembali oleh Badan POM lebih dari 600 jenis/merk makanan yang beredar masyarakat yang tergolong berbahaya jika dikonsumsi, apalagi jika dikonsumsi oleh anak-anak.
Berbagai event diskusi telah digelar oleh stasiun-stasiun TV maupun media lainnya untuk membahas masalah yang satu ini. Namun salah satu point penting yang dapat kita ambil dari sana adalah :

Kesadaran dan peran serta masyarakat sendiri yang dapat mengendalikan situasi ini. Bukan hanya kesadaran dari pihak produsen makanan tsb, tetapi yang lebih penting lagi adalah kesadaran konsumen dalam memilih makanan yang layak dan sehat untuk dikonsumsi seluruh anggota keluarganya.

Berikut ini adalah sedikit cuplikan tentang zat-zat berbahaya dan ciri-ciri makanan atau minuman yang mengandung zat-zat tsb :

1. Formalin ( Merusak Saraf Pusat )

Formalin adalah bahan kimia yang kegunaannya untuk urusan luar tubuh. Contohnya untuk pembunuh hama, pengawet mayat, bahan disinfektan dalam industri plastik, busa, dan resin untuk kertas.
Di dalam formalin terkandung sekitar 37 persen formaldehid dalam air. Biasanya ditambahkan metanol hingga 15 persen sebagai pengawet.

Akibat masuknya formalin pada tubuh bisa akut maupun kronis. Kondisi akut tampak dengan gejala alergi, mata berair, mual, muntah, seperti iritasi, kemerahan, rasa terbakar, sakit perut, dan pusing.
Kondisi kronis tampak setelah dalam jangka lama dan berulang bahan ini masuk ke dalam tubuh. Gejalanya iritasi parah, mata berair, juga gangguan pencernaan, hati, ginjal, pankreas, sistem saraf pusat, menstruasi, dan memicu kanker.

Ciri makanan berformalin:

Mi basah:
* Bau sedikit menyengat.
* Awet, tahan dua hari dalam suhu kamar (25 Celsius). Pada suhu 10 derajat C atau dalam lemari es bisa tahan lebih 15 hari.
* Mi tampak mengkilat (seperti berminyak), liat (tidak mudah putus), dan tidak lengket.

Tahu:
* Bentuknya sangat bagus.
* Kenyal
* Tidak mudah hancur dan awet (sampai tiga hari pada suhu kamar 25 derajat Celcius). Pada suhu lemari es 10 derajat Celcius tahan lebih dari 15 hari.
* Bau agak menyengat.
* Aroma kedelai sudah tak nyata lagi.

Ikan:
* Warna putih bersih.
* Kenyal.
* Insangnya berwarna merah tua dan bukan merah segar.
* Awet (pada suhu kamar) sampai beberapa hari dan tidak mudah busuk.
* Tidak terasa bau amis ikan, melainkan ada bau menyengat

Bakso:
* Kenyal.
* Awet, setidaknya pada suhu kamar bisa tahan sampai lima hari.

Ikan asin:
* Ikan berwarna bersih cerah.
* Tidak berbau khas ikan.
* Awet sampai lebih dari 1 bulan pada suhu kamar (25 derajat C).
* Liat (tidak mudah hancur).

Ayam potong:
* Berwarna putih bersih.
* Tidak mudah busuk atau awet dalam beberapa hari.

2. Boraks ( Bisa Mematikan )

Menurut Dra. Euis Megawati, Apt., boraks adalah bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik kayu, dan pengontrol kecoak. Sinonimnya natrium biborat, natrium piroborat, natrium tetraborat. Sifatnya berwarna putih dan sedikit larut dalam air.

Sering mengonsumsi makanan berboraks akan menyebabkan gangguan otak, hati, lemak, dan ginjal. Dalam jumlah banyak, boraks menyebabkan demam, anuria (tidak terbentuknya urin), koma, merangsang sistem saraf pusat, menimbulkan depresi, apatis, sianosis, tekanan darah turun, kerusakan ginjal, pingsan, bahkan kematian.

Ciri makanan berboraks :

Sama seperti formalin, cukup sulit menentukan apakah suatu makanan mengandung boraks. Hanya lewat uji laboratotium, semua bisa jelas. Namun, penampakan luar tetap memang bisa dicermati karena ada perbedaan yang bisa dijadikan pegangan untuk menentukan suatu makanan aman dari boraks atau tidak.

Bakso
* Lebih kenyal dibanding bakso tanpa boraks.
* Bila digigit akan kembali ke bentuk semula.
* Tahan lama atau awet beberapa hari
* Warnanya tampak lebih putih. Bakso yang aman berwarna abu-abu segar merata di semua bagian, baik di pinggir maupun tengah.
* Bau terasa tidak alami. Ada bau lain yang muncul.
* Bila dilemparkan ke lantai akan memantul seperti bola bekel.

Gula Merah
* Sangat keras dan susah dibelah.
* Terlihat butiran-butiran mengkilap di bagian dalam.

3. Pewarna Textile

Selain formalin dan boraks, beberapa jenis bahan makanan yang diuji BPOM juga mengandung bahan berbahaya seperti pewarna tekstil, kertas, dan cat (Rhodamin B), methanyl yellow, amaranth.

Pemakaian ini sangat berbahaya karena bisa memicu kanker serta merusak ginjal dan hati. Payahnya lagi, bahan-bahan ini ditambahkan pada jajanan untuk anak-anak seperti es sirop atau cendol, minuman ringan seperti limun, kue, gorengan, kerupuk, dan saus sambal.

Ciri makanan yang mengandung Rhodamin B:

* Warna kelihatan cerah (berwarna-warni), sehingga tampak menarik.
* Ada sedikit rasa pahit (terutama pada sirop atau limun).
* Muncul rasa gatal di tenggorokan setelah mengonsumsinya.
* Baunya tidak alami sesuai makanannya.

Dengan beberapa uraian tsb di atas, mudah-mudahan ini dapat membantu kita untuk dapat lebih selektif lagi dalam memilih makanan/ minuman sehat untuk seluruh anggota keluarga kita.

Note:

Jika anda membutuhkan artikel-artikel di sini, silakan membagikan/ sharing artikel ini kepada teman, keluarga, atau siapa pun yang membutuhkannya.

Jika ingin copy paste ke site anda sendiri,  jangan lupa mencantumkan link ke sini yah…tq

22 Responses to “Pengawet dan Pewarna Makanan Berbahaya”

    • admin says:

      seluruh teksnya diseleksi dulu saja, kemudian klik kanan dan copy/ salin. Selanjutnya paste di tempat yg diinginkan…save dan selesai deh.

  1. salma kurnia haq says:

    makasih ya.,atas pemberitahuannya.sbnrnya,aqu buka ini karna ada tugas KIR ..yang d suruh neliti.kebetulan aqu neliti makanan yang berpengawet dan bewarna..dengan pmbritahuan diatas,aq jadi tau,jadi bisa ngrjaiin KIR..

    THANKS ya!!!

Leave a Comment